Jerapah Si Leher Panjang Dari Afrika

Anatomi Jerapah
Jerapah (nama latinnya:  Giraffa camelopardalis) adalah binatang tertinggi di dunia. Jerapah jantan tingginya mencapai 5 meter dan berat badan hingga 1 ton (1.000 kilogram). Jerapah betina biasanya sedikit lebih kecil . Kaki depan jerapah sedikit lebih panjang daripada kaki belakang. Kaki depan yang lebih panjang ini berguna untuk menopang otot-otot pangkal leher yang sangat besar. Jerapah memiliki tanduk tumpul yang ditutupi kulit. Tanduk jerapah jantan lebih tebal dan lebih berat dengan panjang sekitar 12 cm, yang digunakan untuk bertarung dengan pejantan saingannya.
Jerapah memiliki lidah berwarna hitam yang panjangnya mencapai sekitar 45 cm, yang digunakan untuk memungut dedaunan dan membawanya ke dalam mulut.
Jerapah memiliki pembuluh darah yang sangat elastis dan katup pembuluh vena di leher untuk mengimbangi naiknya tekanan darah mendadak saat kepalanya diturunkan.
Jerapah Nubia memiliki corak kulit bervariasi dengan bentuk dan ukuran tutul yang beragam. Umumnya tutul berwarna gelap kecoklatan atau kemerahan dengan warna latar kekuningan. Semakin tua usianya, semakin gelap warna kulitnya.
Jerapah bercorak jaring memiliki tutul-tutul berbentuk segi empat berwarna merah hati dengan garis-garis batas tutul berwarna putih terang seperti bentangan jarring di atas kulitnya.

Foto jerapah jantan sedang adu kekuatan leher

Dua Jerapah jantan sedang adu kekuatan

Habitat
Jerapah menghuni daerah padang rumput (savana) di mana tumbuh pohon Akasia dan tumbuhan polong merambat.  Jerapah hidup di Afrika terutama di Afrika Tengah, Afrika Timur dan Afrika Selatan, mulai dari selatan Sahara sampai  Cape Town. Jerapah bercorak jaring terdapat di Afrika Timur.

Perilaku
Jerapah bisa beristirahat berdiri, tetapi mereka biasa berbaring dengan kaki dilipat di bawah tubuh. Leher tetap tegak, kecuali beberapa saat ketika tidur sebentar, biasanya sekitar lima menit, kepalanya diletakkan di atas pantatnya. Ketika berjalan jerapah mengayunkan dua kaki pada sisi yang sama pada saat hampir bersamaan. Ketika berlari, kedua kaki belakang mengayun ke depan hampir bersamaan, dan kedua kaki belakang tersebut ditempatkan di sisi luar dari kedua kaki depan. Jerapah biasa berlari dengan kecepatan 16 km/jam, namun dalam kondisi ketakutan jerapah bisa lari sampai 56 km/jam.
Dalam keadaan terdesak, jerapah menggunakan kakinya yang memiliki kuku besar sebagai senjata untuk mengusir predator. Tendangan seekor jerapah diketahui bisa membuat seekor singa menjadi cacat.
Jerapah membentuk kawanan yang tersebar. Jerapah adalah hewan yang suka berteman, masing-masing individu bergabung bersama-sama ke dalam kelompok bebas untuk perlindungan terhadap predator.
Jerapah-jerapah jantan dewasa tidak menguasai wilayah tertentu (non-teritorial). Jerapah hidup damai secara berdampingan dengan wilayah kelompok yang tumpang tindih. Setiap individu menyadari status relatif masing-masing dalam kawanan sehingga meminimalisir serangan.
Jerapah-jerapah jantan muda menentukan status siapa yang lebih berkuasa dengan ritual adu leher. Dua jerapah yang bersaing akan menyilangkan lehernya satu sama lain, kemudian keduanya terlibat dalam adu leher dengan saling mendorong ke arah sisi berlawanan, seperti adu panco pada manusia. Kadang kala mereka juga saling memukul dengan leher dan kepala.

Makanan
Jerapah adalah pemakan tumbuhan yang sangat selektif dalam memilih makanan. Sebagian besar makanan mereka adalah dedaunan dan tunas muda dari pohon atau semak, ditambah tanaman yang merambat pada pohon.
Lehernya yang panjang dan lidahnya yang juga panjang sangat berguna memungut dedaunan di pohon tinggi, terutama pohon akasia. Jerapah bisa bertahan beberapa hari tanpa minum, tubuhnya tetap bisa terhidrasi karena jerapah bisa mengandalkan cairan dari dedaunan.

Reproduksi
Jerapah betina dapat hamil mulai usia lima tahun, dengan masa kehamilan selama 15 bulan. Rata-rata jarak antara satu kehamilan dengan kehamilan berikunya adalah 20 bulan. Biasanya jerapah betina melahirkan seekor bayi, tetapi kadang kadang dua ekor bayi sekaligus.
Induk jerapah melahirkan dengan posisi berdiri, dan saat lahir bayinya dijatuhkan begitu saja ke tanah dari ketinggian sekitar 1,5 meter. Saat lahir bayi jerapah memiliki bobot sekitar 75 kg dengan tinggi badan sekitar 180 cm. Bayi jerapah sudah dapat berdiri dengan susah payah sekitar 20 menit sejak dilahirkan, dan mulai menyusui dalam satu jam sejak lahir. Anak jantan akan mulai disapih induknya sejak umur 15 bulan, sedangkan anak betina sedikit lebih lama. Jerapah dapat hidup sampai usia sekitar 25 tahun.

Taksonomi Jerapah
Klasifikasi ilmiah jerapah adalah sebagai berikut:
Kerajaan: Animalia, Filum: Chordata, Kelas: Mammalia, Ordo: Artiodactyla, Famili: Giraffidae, Genus: Giraffa, Species: G. camelopardalis. Nama binomial jerapah adalah Giraffa camelopardalis.

Share
This entry was posted in Fauna and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>